Ini adalah bagian 3 dalam apa yang tampaknya menjadi sumber masalah penelitian yang mendukung seluruh basis bukti untuk ivermectin dan Covid-19. Bagian 1 di sini. Bagian 2 di sini.

Rekomendasi PCR Jakarta

Sesaat sebelum publikasi, jurnal yang menerbitkan penelitian tersebut menarik kembali makalah tersebut untuk memperbaikinya. Itu kemudian diunggah ulang dengan banyak kesalahan yang sama masih ada, dan saat ini sedang online. Artikel ini ditulis bersama dengan bagian investigasi yang jauh lebih rinci oleh Stephanie Lee di Buzzfeed, yang dapat Anda temukan di sini.

Ivermectin adalah obat anti-parasit yang telah digunakan selama beberapa waktu untuk mengobati berbagai infestasi cacing. Ini aman, efektif, dan telah memenangkan hadiah Nobel kepada orang-orang karena kemanjuran dan kegunaannya yang luar biasa. Ini juga telah digunakan sebagai pengobatan untuk Covid-19, karena beberapa uji coba yang sangat positif yang tampaknya menunjukkan manfaat besar untuk obat tersebut.

Salah satu penelitian ini telah sangat diandalkan selama berbulan-bulan sebagai bukti bahwa ivermectin efektif untuk profilaksis terhadap Covid-19 — dengan kata lain, untuk membuktikan bahwa mengonsumsi ivermectin dapat mencegah penyakit. Ini adalah penelitian yang sangat populer, karena menunjukkan manfaat 100% untuk ivermectin, dengan tidak ada orang yang memakai obat terkena Covid-19 sementara banyak orang yang tidak diobati akhirnya jatuh sakit.

Kemungkinan besar juga bahwa penelitian ini, seperti yang dijelaskan, tidak pernah terjadi sama sekali.
Ivermectin di Argentina

Di masa depan, ketika sejarawan sains membongkar apa yang sebenarnya salah selama pandemi Covid-19 dan mencoba mencari tahu bagaimana kita membuat begitu banyak kesalahan, kisah ivermectin untuk Covid-19 mungkin akan menjadi salah satu yang paling menakjubkan. studi kasus. Orang-orang akan menulis disertasi PhD untuk melihat dengan tepat bagaimana dan mengapa kami sampai pada keyakinan bahwa obat yang digunakan ulang ini bisa menjadi obat ajaib untuk penyakit baru.
Hasil stok foto untuk “keajaiban” mengandung banyak pelangi, yang, maksud saya, kita tahu bagaimana hal itu terjadi, jadi ini adalah contoh yang buruk untuk mempelajari beberapa algoritma pencarian sains Unsplash. Sumber: Unsplash

Studi yang dimaksud adalah contoh kasus yang sempurna – ini dilaporkan sebagai percobaan observasional prospektif di mana staf medis yang bekerja di salah satu dari beberapa rumah sakit menggunakan ivermectin dan semprotan hidung yang terbuat dari rumput laut. Dari mereka yang menggunakan semprotan hidung dan ivermectin, tidak ada yang terkena Covid-19, sementara hingga 90% dari staf medis yang tidak menggunakan profilaksis ini tertular penyakit yang menakutkan.

Sekarang, bahkan pada nilai nominal, penelitian ini sangat buruk. Seperti yang saya tunjukkan di twitter, penelitian ini “ditinjau sejawat” dalam waktu kurang dari seminggu, tabel memiliki nomor yang salah, hasilnya bertentangan dengan hasil yang diposting penulis di tempat lain secara online, grafik dibuat, buruk, di Excel menggunakan pengaturan default, di sana tidak ada deskripsi detail yang paling relevan tentang uji coba, dan jurnal tempat penelitian ini diterbitkan hampir sama predatornya dengan jurnal.

Selain itu, ukuran efeknya tidak masuk akal. Tidak ada obat yang memiliki manfaat 100% untuk apa pun – ini akan membuat ivermectin lebih efektif daripada antibiotik untuk tuberkulosis atau AZT untuk HIV. Jadi bahkan pada nilai nominal, studi oleh Carvallo et al ini tampaknya mengkhawatirkan.

Tapi itu menjadi lebih buruk. Setelah banyak penyelidikan, tampaknya persidangan ini tidak pernah benar-benar terjadi seperti yang dijelaskan.
Ceritanya Menebal

Ketika saya pertama kali disajikan dengan kertas lucu ini, saya hanya menanggapi orang yang mengirimkannya kepada saya bahwa tidak ada yang akan percaya percobaan yang mengerikan ini. Semua hal yang saya sebutkan di atas mudah dikenali, dan sejujurnya saya tidak dapat melihat siapa pun dengan pemahaman paling dasar tentang penelitian klinis memercayai hasilnya.

Tapi kemudian saya mulai semakin sering mengirimnya, dan saya menyadari bahwa banyak pendukung ivermectin banyak mengutip makalah ini dalam analisis mereka. Bret Weinstein mengandalkannya untuk pernyataannya, dan kelompok-kelompok seperti FLCCC menggunakannya untuk mempromosikan keyakinan mereka bahwa ivermectin bekerja.

Jadi, saya melihat lebih dekat. Dan segera, perhatikan bahwa sangat tidak mungkin bahwa penelitian itu bisa terjadi seperti yang dijelaskan.

Rekomendasi PCR Jakarta

Soalnya, penelitian ini memiliki empat penulis, tiga di antaranya berada di Argentina tempat penelitian berlangsung*. Mereka melaporkan tidak ada dana. Namun, ketiga dokter Argentina ini berhasil merekrut 1.400 staf medis selama periode 1 bulan dari 4 lokasi rumah sakit berbeda yang berjarak satu jam perjalanan dari satu sama lain. Mereka kemudian meminta 80% dari sejumlah besar dokter ini untuk minum obat setiap minggu dan menggunakan semprotan hidung 4-5 kali sehari, dan melapor kembali setiap minggu selama satu bulan lagi dengan tes PCR untuk Covid-19. Tidak ada satu orang pun yang keluar dari penelitian. Di satu rumah sakit, 0% kelompok perlakuan terkena COVID-19 sementara lebih dari 90% kelompok kontrol sakit.