Kakek saya 95 tahun. Nenek saya 86 tahun. Keduanya tinggal di Sri Lanka. Ayah saya berada di ambang pensiun dan sangat ingin melihat orang tuanya sebelum mereka pergi. Satu-satunya tangkapan adalah ketakutannya terdampar di Sri Lanka. Ayahku bukan satu-satunya yang terjebak dalam kesulitan ini. Puluhan ribu Kiwi yang tinggal di luar negeri putus asa untuk kembali ke rumah, dan Kiwi di negara tersebut putus asa untuk keluar dari negaranya karena alasan selain liburan. Salah satu contohnya seperti dengan ayah saya, untuk keluarganya. Hal lain yang lebih disayangkan, menghadiri pemakaman. Atau, kebalikan dari keadaan kematian yang menyedihkan adalah melihat tambahan baru dalam keluarga.

Ayo Tes PCR

Beberapa hanya berusaha untuk pulang. Bahkan ada yang mewakili bangsa. Beberapa bahkan merangsang ekonomi dengan kesepakatan moneter besar. Dan semua ini menjadi sulit karena pembatasan perbatasan Aoeteroa.

Pada 19 Maret 2020, Perdana Menteri Jacinda Arden membuat langkah berani untuk menutup perbatasan negara kita untuk non-penduduk dan non-warga negara. Beberapa hari kemudian, pada 25 Maret, negara itu melakukan penguncian untuk pertama kalinya. Bekerja dari rumah, sekolah dari rumah dan tidak ada takeaways menjadi norma. “Isolasi”, “social distancing” menjadi kata yang paling banyak diucapkan.

Keputusan Ardern menjadi keputusan terbaik yang pernah dibuat. Lebih dari sebulan kemudian, Selandia Baru telah melenyapkan virus tersebut. Semua ini, sementara negara-negara lain melaporkan peningkatan kasus dan kematian. Hampir kebebasan COVID Selandia Baru berlangsung lebih dari setahun. Kemudian datanglah huruf keempat dari alfabet Yunani. Varian delta menjerumuskan Aoeroa ke penguncian lain. Dan di sinilah kita pada hari ini: pembatasan berkurang, tetapi virus tetap ada di komunitas.

Tidak ada keraguan penguncian itu berhasil. Tapi apakah bangsa ini berpuas diri? Di sisi lain, kami memiliki mantan Perdana Menteri, Sir John Key, yang menyebut Aoeteroa sebagai “kerajaan pertapa yang sombong”. Selain perbandingan ekstrem dengan kediktatoran tanpa ampun, apakah aturan penguncian kita perlu ditinjau kembali, terutama seputar karantina isolasi terkelola atau MIQ?
Karantina Isolasi Terkelola

Menurut materi yang diberikan Pemerintah, masuk ke Tanah Air dapat dilakukan dengan langkah-langkah sederhana.

Pesan tempat MIQ di fasilitas yang aman. Ini biasanya hotel bintang 5 dan menginap selama 14 malam. Kemudian, pesan penerbangan untuk perjalanan pulang ke Selandia Baru. Rekomendasinya adalah memesan tempat MIQ terlebih dahulu, lalu menggabungkannya dengan penerbangan.

Sederhana, bukan? Tapi tunggu. Pendatang rumah ditampar dengan tagihan rumah selamat datang sekitar $3000. Itu sudah mengecualikan banyak individu dalam situasi keuangan yang sulit. Belum lagi biaya tiket pesawat yang selangit berkat berkurangnya pasokan penerbangan.

Bahkan jika Anda memiliki cukup uang, rintangan berikutnya datang dari sistem lotere. Sejumlah tempat MIQ tersedia di lobi virtual. Lebih populer daripada konser Adele, karena setiap lobi virtual dibuka, individu memiliki peluang satu dari sepuluh untuk mendapatkan tempat. Sisanya menunggu dengan putus asa untuk episode berikutnya dari roulette MIQ.

Ingat, mayoritas dari orang-orang ini ingin bersatu kembali dengan keluarga mereka, untuk dapat secara fisik merangkul orang yang mereka cintai.

Akhirnya, individu yang mengamankan tempat diberikan voucher MIQ. Sayangnya, voucher ini dapat dibatalkan sewaktu-waktu. Alasan pembatalan bisa jadi karena individu tersebut bepergian dari negara yang dianggap sangat berisiko tinggi.

Menurut situs web pemerintah, sebelum bepergian, individu harus memiliki hasil tes Reverse Transcriptase Polymerase Chain Reaction (RT-PCR atau PCR) nasofaring real-time negatif 72 jam sebelum keberangkatan kembali ke Selandia Baru. Kami dapat yakin bahwa tes tersebut tidak datang dari mana pun kecuali laboratorium yang disetujui pemerintah. Sayangnya, tes pra-keberangkatan tidak disubsidi, dengan biaya NZ$175 per orang yang bepergian.

Selama di MIQ, narapidana MIQ diuji pada hari kedatangan, hari 0, kemudian kembali pada hari ke-3, hari ke-6 dan hari ke-12 menginap. Pengujian dilakukan dengan atau tanpa gejala, dan mereka yang menolak pengujian dapat ditahan di MIQ hingga 28 hari.

Setelah hukuman 14 hari selesai bersama dengan tes negatif hari ke-12 dan tidak ada tanda-tanda sakit, individu tersebut akhirnya dibebaskan untuk bersama orang yang mereka cintai lagi.
Sebuah sugesti

Awalnya, penguncian dan pembatasan perbatasan berhasil. COVID-19 masih baru. Dan tidak ada yang memiliki buku pedoman yang berhasil dirancang untuk mengatasi lawan ini. Tanggapan terbaik adalah membuang wastafel dapur. Tutup toko dan kurangi penyebarannya.

Itu dulu, dan ini sekarang. Kami memiliki vaksinasi, dan kami memiliki banyak penelitian. Kami memiliki masker, dan kami memiliki pelacakan kontak.

Jadi mari kita berkompromi dengan aturan MIQ.

Ayo Tes PCR

Bahkan dengan prosedur MIQ yang ketat, varian delta masih mencapai pantai dan merusak pedalaman kami. Ini menimbulkan pertanyaan lain, apakah MIQ efektif? Apakah 14 hari, lokasi tertentu, dan label harga di atas $3000 benar-benar dibutuhkan? Atau bisakah kita bersantai sebentar?