memahami budaya

Menurut beberapa ahli, ada beberapa pengertian budaya, salah satunya adalah tokoh terkenal Indonesia, yaitu Koentjaraningrat. Menurut Koentjaraningrat (2000), kata dasar kebudayaan berasal dari kata Sansekerta “buddhayah”, yang merupakan bentuk jamak dari buddhi, yang berarti “akal” atau “akal”. Jadi Koentjaraningrat mendefinisikan kebudayaan sebagai “daya pembudidaya” yang berupa cipta, karsa dan rasa, dan kebudayaan merupakan hasil cipta, karsa, dan rasa. Pada dasarnya banyak perbedaan antar budaya, jelas Koentjaraningrat, dimana budaya merupakan perkembangan pluralistik dari praktik, yang berarti daya pikir.

Dalam kajian antropologi, kebudayaan dianggap sebagai kependekan dari kebudayaan, dan tidak ada perbedaan definisi. Dengan demikian, kebudayaan atau secara sederhana kebudayaan, menurut Koentjaraningrat, adalah keseluruhan sistem pemikiran, tindakan, dan ciptaan manusia melalui pembelajaran dalam konteks kehidupan masyarakat.

Untuk lebih jelasnya di atas, Koentjaraningrat membedakan tiga bentuk budaya, yaitu:

  1. Kebudayaan sebagai bentuk sintesis gagasan, konsep, nilai, norma, aturan, dsb.
  2. Wujud kebudayaan sebagai kompleks kegiatan dan perilaku manusia yang teratur dalam suatu masyarakat.
  3. Wujud budaya sebagai objek ciptaan manusia.

Menurut Liliweri (2002), budaya adalah pandangan hidup yang diekspresikan oleh sekelompok orang dalam bentuk perilaku, kepercayaan, nilai, dan simbol yang secara tidak sadar mereka terima secara turun temurun melalui proses komunikasi dari generasi ke generasi.

Selanjutnya Taylor dalam Liliweri (2002) mendefinisikan budaya sebagai terdiri dari kategori umum fenomena yang disebut adat istiadat, termasuk teknologi, pengetahuan, kepercayaan, seni, moralitas, hukum, estetika, hiburan, serta kemampuan dan kebiasaan yang diperoleh. Manusia sebagai anggota masyarakat. Dengan kata lain, kebudayaan mencakup segala sesuatu yang diperoleh atau dipelajari manusia sebagai anggota masyarakat.

Hawkins (2012) berpendapat bahwa budaya adalah kompleks yang mencakup pengetahuan, kepercayaan, seni, moral, adat istiadat, serta kemampuan dan kebiasaan lain yang dimiliki manusia sebagai bagian dari masyarakat.

Budaya adalah keseluruhan cara hidup masyarakat mana pun, bukan hanya bagian dari cara hidup itu, bagian yang dianggap masyarakat lebih tinggi atau ideal. Linton dalam Ihromi (2006). Oleh karena itu, budaya mengacu pada semua aspek kehidupan, termasuk pola perilaku, kepercayaan dan sikap, dan hasil aktivitas manusia tertentu dari kelompok sosial atau demografis tertentu.

Baca Juga : Contoh Data Kualitatif

Budaya Pop

Menurut O’Brien dan Szeman dalam Danesi (2004), budaya populer adalah budaya yang ada sebagai hasil dari sekelompok orang yang menciptakan atau melakukan untuk diri mereka sendiri. Oleh karena itu, budaya pop muncul sebagai hal-hal baru yang diterima secara luas oleh masyarakat.

Menurut Danesi (2012), budaya populer adalah sebagai berikut: “Budaya pop pada dasarnya menyiratkan bentuk budaya yang memiliki sedikit, jika ada, perbedaan kategoris, dalam arti bahwa itu adalah bentuk budaya non-tradisional.” Terjemahan: ” Budaya populer khususnya telah mengarah pada pembentukan budaya yang menghasilkan (jika ada) sedikit perbedaan budaya non-tradisional.”

Ketika budaya populer menjadi realitas sosial, itu mengubah cara hidup dan selera orang yang berbeda, pada akhirnya menyatukan negara secara populis. Munculnya budaya pop sebagai bentuk standar dari keseluruhan budaya pada saat itu adalah ledakan ekonomi pascaperang dan fenomena baby boom yang sedang berlangsung yang menggerakkan orang tanpa memandang kelas atau latar belakang ekonomi dengan memberi mereka daya beli. Menjadi pembuat fashion, musik dan gaya hidup (Danesi, 2012). Pada akhir abad, didukung oleh campuran media, teknologi, dan perdagangan, budaya pop yang lengkap akhirnya terwujud.

Lebih lanjut, menurut Kundera dalam Danesi (2012), budaya populer adalah sesuatu yang secara naluriah membuat kita terpesona karena tidak peduli seberapa kita membencinya, tetapi merupakan bagian integral dari kondisi manusia.

Budaya populer adalah budaya yang berasal dari masyarakat. Budaya berasal dari orang untuk orang, dan istilah ini hanya digunakan untuk menunjukkan keaslian budaya masyarakat itu (Storey, 2003).

Storey (2003) mendefinisikan budaya populer sebagai berikut:

  • Budaya pop adalah budaya yang menyenangkan dan disukai.
  • Budaya populer adalah budaya di bawah standar yang mengakomodasi praktik budaya yang tidak memenuhi syarat budaya tinggi. Budaya tinggi adalah penciptaan kreativitas individu, kualitas, nilai-nilai luhur, dihormati dan dimiliki kelompok elit, seperti seniman, intelektual dan kritikus, yang menilai karya budaya tinggi atau buruk. Pada saat yang sama, budaya pop adalah budaya komersial (dengan nilai jual) yang mempengaruhi produksi massal.
  • Budaya massa adalah budaya massa, yaitu budaya yang diproduksi oleh massa untuk konsumsi massa. Budaya ini dikonsumsi tanpa memperdulikan apakah dapat diterima secara sosial atau tidak.
  • Budaya pop berakar pada postmodernisme. Ini berarti bahwa ia tidak lagi mengakui perbedaan antara budaya tinggi dan budaya populer, dan menegaskan bahwa semua budaya adalah budaya bisnis.

Teknologi informasi sekarang memainkan peran penting dalam menyebarkan budaya melalui program televisi, dan Internet memungkinkan orang untuk membawa konten asing ke diri mereka sendiri.