June 15, 2021

Natudelia

Berita Hangat

Individualisme Masih Menyabotase Respon Pandemi

3 min read

Selama pandemi, kesehatan tidak ada yang sepenuhnya ada di tangan mereka sendiri. Tidak ada bidang yang harus memahami itu lebih dalam daripada kesehatan masyarakat, suatu disiplin ilmu yang berbeda dari kedokteran. Sementara dokter dan perawat merawat orang sakit di depan mereka, praktisi kesehatan masyarakat bekerja untuk mencegah penyakit di seluruh populasi. Mereka diharapkan untuk berpikir besar. Mereka tahu bahwa penyakit menular selalu menjadi masalah kolektif karena penyakit menular. Pilihan individu dapat beriak ke luar untuk memengaruhi kota, negara, dan benua; satu orang sakit dapat menaburkan kasus senilai satu belahan bumi. Pada gilirannya, peluang setiap orang untuk jatuh sakit bergantung pada pilihan semua orang di sekitar mereka — dan pada faktor sosial, seperti kemiskinan dan diskriminasi, yang berada di luar kendali mereka.

Butuh Swab Test Jakarta ?

Selama 15 bulan yang menyiksa, pandemi COVID-19 berulang kali menegaskan konsep sentral ini. Banyak pekerja penting, yang memegang pekerjaan berupah per jam tanpa cuti sakit yang dibayar, tidak dapat mengasingkan diri karena takut kehilangan mata pencaharian. Penjara dan panti jompo, yang penghuninya memiliki sedikit otonomi, menjadi titik panas wabah terburuk. Komunitas kulit hitam dan Latin yang tidak terlayani oleh sistem kesehatan yang ada secara tidak proporsional terinfeksi dan dibunuh oleh virus corona baru, dan sekarang memiliki tingkat vaksinasi terendah di negara itu.

Mungkin itu sebabnya begitu banyak pakar kesehatan masyarakat gelisah ketika, pada 13 Mei, CDC mengumumkan bahwa orang Amerika yang divaksinasi sepenuhnya tidak lagi perlu memakai masker di sebagian besar tempat di dalam ruangan. “Langkah hari ini benar-benar untuk berbicara tentang individu dan apa yang aman dilakukan individu,” Rochelle Walensky, direktur agensi, mengatakan kepada PBS NewsHour. “Kami benar-benar ingin memberdayakan orang untuk mengambil tanggung jawab ini ke tangan mereka sendiri.” Walensky kemudian menggunakan bahasa serupa di Twitter: “Kesehatan Anda ada di tangan Anda,” tulisnya.

Membingkai kesehatan seseorang sebagai masalah pilihan pribadi “pada dasarnya bertentangan dengan gagasan kesehatan masyarakat,” Aparna Nair, seorang sejarawan dan antropolog kesehatan masyarakat di Universitas Oklahoma, mengatakan kepada saya. “Untuk itu datang dari salah satu suara paling kuat dalam kesehatan masyarakat hari ini … saya terkejut.” (CDC tidak menanggapi permintaan komentar.) Hal ini sangat mengejutkan datang dari pemerintahan baru. Donald Trump adalah manifestasi dari identitas Amerika — seorang narsisis yang tidak berempati yang berbicara tentang mendominasi virus melalui kekuatan pribadi sambil meninggalkan negara bagian dan warga negara untuk berjuang sendiri. Joe Biden, sebaliknya, menganggap serius COVID-19 sejak awal, berkomitmen untuk memastikan respons pandemi yang adil, dan berjanji untuk menginvestasikan $7,4 miliar untuk memperkuat tenaga kesehatan masyarakat Amerika yang kekurangan dana secara kronis. Namun, gema individualisme yang sama yang terngiang dalam kata-kata pendahulunya masih bergema di dalam dirinya. “Aturannya sangat sederhana: Dapatkan vaksinasi atau kenakan masker sampai Anda melakukannya,” kata Biden setelah CDC mengumumkan panduan barunya. “Pilihan ada padamu.”

Sejak pendiriannya, Amerika Serikat telah mengembangkan mitos nasional seputar kapasitas individu untuk mengangkat diri mereka sendiri dengan bootstrap mereka, seolah-olah dengan jasa mereka sendiri. Strain individualisme khusus ini, yang menghargai kemerdekaan dan menghargai kebebasan pribadi, melampaui administrasi. Itu juga berulang kali melumpuhkan respons pandemi Amerika. Ini menjelaskan mengapa AS sangat fokus pada pelestarian kapasitas rumah sakitnya alih-alih pada langkah-langkah yang akan menyelamatkan orang dari bahkan membutuhkan rumah sakit. Ini menjelaskan mengapa begitu banyak orang Amerika menolak untuk bertindak demi kebaikan bersama, baik dengan menutupi atau mengisolasi diri mereka sendiri. Dan itu menjelaskan mengapa CDC, meskipun merupakan badan kesehatan masyarakat terkemuka di negara itu, mengeluarkan pedoman yang berfokus pada kebebasan yang mungkin dinikmati orang yang divaksinasi. Langkah itu memberi isyarat kepada orang-orang dengan hak istimewa kekebalan yang baru ditemukan bahwa mereka dibebaskan dari masalah kolektif pandemi. Itu juga mengisyaratkan kepada mereka yang masih rentan bahwa tantangan mereka sekarang adalah milik mereka sendiri dan, lebih buruk lagi, bahwa risiko mereka yang tersisa entah bagaimana adalah kesalahan mereka. (“Jika Anda tidak divaksinasi, itu, sekali lagi, adalah mengambil tanggung jawab Anda sendiri untuk kesehatan Anda sendiri,” kata Walensky.)

Tidak ada yang benar. Sekitar setengah dari orang Amerika belum menerima dosis vaksin tunggal; bagi banyak dari mereka, kurangnya akses, bukan keragu-raguan, adalah masalahnya. Pandemi, sementara itu, masih hanya itu — pandemi, yang mengamuk hebat di sebagian besar dunia, dan yang masih mengancam sebagian besar negara-negara yang sangat divaksinasi, termasuk beberapa warga mereka yang paling rentan. Masih menjadi masalah kolektif, apakah orang Amerika mau memperlakukannya seperti itu atau tidak.

Rekomendasi Swab Test Jakarta Yang Nyaman

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.