January 26, 2021

Natudelia

Berita Hangat

Penggantian Cairan Rem Di Rumah, mudah dan cepat

5 min read
Ganti minyak rem

Penggantian Cairan Rem Di Rumah

Merawat mobil Anda bukan hanya tentang memastikan tampilannya rapi dan rapi. Memang, sungguh menyenangkan bila mobil Anda memiliki kilau yang unik karena Anda baru saja mencucinya dengan serius . Namun, Anda juga harus mempertimbangkan aspek lain yang lebih wajib, yang bahkan dapat memengaruhi keselamatan Anda jika Anda tidak menyediakan waktu untuk itu.

Penggantian minyak rem termasuk dalam kategori ini, karena sering kali dapat diabaikan jika Anda tidak tahu kapan Anda harus menggunakannya. Secara umum, jika pedal rem Anda mulai terasa lebih lembut dari sebelumnya, itu pertanda jelas cairan Anda mungkin telah bercampur dengan air.

Tapi itu semua berarti; apa yang bahkan minyak rem lakukan dan mengapa Anda harus menggantinya? Pertama-tama, ini adalah jenis cairan yang harus menjaga berbagai bagian sistem pengereman bekerja secara optimal.

Tanpanya, tidak akan terjadi apa-apa saat Anda mendorong pedal pada dasarnya, karena gaya yang tepat yang Anda terapkan pada pedal kemudian disalurkan oleh cairan ke setiap rotor roda di 4 sisi kendaraan Anda.

Tekanan yang diterapkan pada roda dengan cara ini akhirnya membuat mereka menghentikan mobil. Bagaimanapun, itulah intinya, dan jika Anda tidak mengganti cairan setiap tahun, efisiensi pengereman mobil dengan benar akan berkurang.

Khusus untuk mobil honda, sebaiknya gantinya langsung ke Honda Cirebon. Biasanya mekanik bengkelnya akan membantu anda.

Penumpukan Kelembaban

Jika mekanik Anda pernah memberi tahu Anda bahwa Anda seharusnya tidak membuka tangki minyak rem Anda, yakinlah itu untuk alasan yang baik. Dia tidak berusaha menyembunyikan apa pun dari Anda, justru sebaliknya. Sifat minyak rem memungkinkannya menyerap kelembapan dari sekitarnya (untuk mencegah sistem rem dari korosi), dan itulah mengapa ia dirancang untuk lingkungan yang tertutup rapat. Meski begitu, uap yang sangat kecil akan tetap ada di seluruh sistem pengereman, dan seiring bertambahnya usia fluida, uap tersebut secara bertahap akan menyerapnya.

Jika ini terjadi, kelembapan dapat mengubah titik didihnya, sehingga menghambat kemampuannya. Dalam beberapa kasus, cairan bahkan bisa membentuk kantung uap, yang bisa mengakibatkan pedal rem tidak melakukan apa-apa, meski masih mencapai lantai saat Anda menekannya.

Akumulasi Puing

Bagian dalam sistem rem kendaraan Anda tidak semuanya terbuat dari logam. Beberapa komponen karet juga ada, yang akan menghilangkan apa yang dapat dianggap sebagai jumlah karet yang tidak signifikan seiring bertambahnya usia, tetapi minyak rem Anda akan menumpuk semuanya. Selain itu, jika Anda tidak berhati-hati untuk menutup rapat tutup reservoir saat mengganti cairan, kotoran dan kotoran lainnya juga dapat masuk ke dalam keseluruhan sistem. Jika cairan cukup lembap, sistem Anda bahkan bisa mulai berkarat. Meskipun demikian, sebagian besar kotoran seperti itu sebagian besar akan ditemukan mengambang di sekitar tangki minyak rem Anda, tetapi berhati-hatilah.

Semua aspek ini dapat menyebabkan mobil Anda mengerem lebih lambat, atau bahkan tidak mengerem sama sekali, yang kami tahu adalah pemikiran yang cukup mengganggu. Namun jangan takut, karena semua yang diperlukan untuk menghindari hal-hal seperti itu adalah proses yang cukup cepat; Anda hanya perlu memiliki pengetahuan tentang tata letak mobil Anda.

Cara Melakukan Perubahan Cairan Rem

Jadi sekarang Anda tahu apa yang terjadi pada minyak rem Anda pada waktunya, mari kita bicara tentang cara menyelesaikan semua hal itu. Tapi, pertama-tama, perlu diingat sekali lagi bahwa tanda sudah waktunya ganti minyak rem adalah terasa lembek dan kenyal pada pedal saat Anda menekannya.

Minyak Rem Apa Yang Harus Anda Gunakan

Di ProLite, kami sangat percaya bahwa kualitas harus selalu menjadi prioritas. Apakah kita sedang berbicara tentang produk kaca mobil kelas satu yang kami gunakan untuk mengganti kaca depan Anda , atau dalam hal ini, tentang membeli minyak rem rak paling atas dari merek favorit Anda, Anda benar-benar tertarik untuk langsung membeli pilihan yang akan bertahan lama.

Jika tidak, Anda hanya akan membeli produk kelas bawah yang sama berulang kali. Cukup pilih merek minyak rem favorit Anda, dan periksa spesifikasi pabrikan Anda untuk melihat apakah Anda harus membeli DOT 3 atau DOT 4.

Perbedaannya di sini adalah: beberapa kendaraan akan berjalan lebih panas daripada yang lain, dan karenanya memerlukan DOT 4, yang memiliki lebih tinggi titik didih dari DOT 3. Karena itu, jangan gabungkan keduanya, kecuali jika pabrikan Anda menetapkan bahwa Anda dapat melakukan ini dalam keadaan darurat tertentu, tetapi hanya jika Anda akan pergi untuk menyiram minyak rem sesudahnya (dibahas di bawah). Jangan mengganti DOT 3 Anda dengan DOT 4 jika tidak diperlukan, karena harus lebih sering diganti.

Cara Mengganti Cairan Rem di Reservoir

Jika Anda tidak ingin membuang minyak rem juga, Anda dapat berhenti dengan aman setelah langkah ini. Ini cepat, mudah, dan biasanya Anda akan menyelesaikannya. Inilah yang Anda butuhkan untuk mengganti minyak rem:

  • Minyak rem;
  • Wadah untuk minyak rem lama;
  • Pemanggang kalkun;
  • Kain bersih.

Pertama-tama, gunakan lap untuk membersihkan tutup silinder master, sehingga kotoran dan kelembapan tidak masuk ke sistem. Dengan pengikat kalkun terpercaya Anda, keluarkan sebagian besar minyak rem dari reservoir, tetapi tinggalkan beberapa cairan di dalamnya, sehingga udara dan kelembaban tidak akan masuk ke sistem (untuk pertimbangan yang sama, cobalah untuk sedikit terburu-buru dalam keseluruhan proses. ).

Isi ulang reservoir sampai cairan berhenti di bawah garis “MAX” (Anda akan memiliki ukuran ini di sisi silinder). Bersihkan kembali tutupnya, pasang kembali, dan hanya itu, Anda telah mengganti lebih dari setengah minyak rem sistem Anda.

Untuk teman-teman yang sedang cari mobil honda, mungkin bisa berkunjung ke Dealer Honda Cimahi, hubungi salesnya melalui Halohonda.com

Jika Anda ingin mengeluarkan seluruh sistem Anda (ingat itu tidak selalu diperlukan; sebagai aturan umum, setiap dua tahun sekali baik-baik saja, atau jika Anda telah menggabungkan DOT 3 dengan DOT 4), inilah yang berikutnya, harus diakui lebih langkah rumit.

Menggunakan Brake Fluid Flush

Untuk langkah terakhir ini, Anda memerlukan beberapa pengetahuan tentang cara mendongkrak kendaraan Anda , dan cara melepas roda. Ini jelas tidak terlalu sulit setelah Anda menguasainya, tetapi pikirkan dua kali sebelum mencobanya, karena ini bisa menjadi bahaya keamanan yang serius jika tidak dilakukan dengan benar . Jika Anda ingin melanjutkan, dengan memperoleh semua pengetahuan yang diperlukan, berikut adalah peralatan tambahan yang Anda perlukan:

Dongkrak + dudukan dongkrak;

  • Kunci roda;
  • Kunci kotak kecil;
  • Selang fleksibel (karet bisa digunakan dengan baik);
  • Satu orang lagi.

Jika Anda tidak memiliki 4 dudukan jack, Anda dapat menggunakan satu roda pada satu waktu, dimulai dengan yang terjauh dari master silinder dan bekerja ke dalam (jadi kanan belakang -> kiri belakang -> kanan depan -> kiri depan).

Sekarang setelah Anda memasang dudukan dongkrak, lepaskan roda dan cari pemeras (Anda akan membedakannya dari komponen lain karena ada tutup karet di atasnya).

Lepaskan tutupnya dan letakkan kunci pas kotak kecil di atasnya, pasang selang di atasnya setelahnya. Pada titik ini, minta orang lain untuk masuk ke dalam mobil dan tetap menekan pedal rem.

Sekarang, buka katup menggunakan kunci pas kotak kecil, dan cairan lama & kotor akan melalui selang langsung ke ember limbah. Tutup kembali katup sebelum pedal rem dilepaskan , atau udara akan masuk ke sistem Anda.

Anda akan ingin mengulangi proses ini sampai Anda hanya dapat melihat cairan bersih masuk, tetapi berhati-hatilah untuk tidak menguras seluruh sistem Anda dan membiarkan udara masuk ke dalamnya.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.