Manajemen perawatan sangat penting untuk memastikan keberhasilan jangka panjang dari program perawatan Anda, karena memonitor jaminan kualitas, mempertahankan efisiensi operasional, dan menjaga aset dalam kondisi operasi yang optimal. Peralatan dan sumber daya yang dirawat dengan baik memastikan stabilitas produksi dan secara signifikan mengurangi kemungkinan waktu henti yang tidak direncanakan.

Waktu henti yang tidak terjadwal menghasilkan efek, yang mengakibatkan peningkatan biaya tak terduga yang terkait dengan perbaikan (tenaga kerja lembur, suku cadang, dll.), keterlambatan pengiriman, kehilangan pendapatan, atau kegagalan mesin. Maintenance Management meningkatkan efisiensi operasional fasilitas pabrik, yang berkontribusi pada pendapatan dengan mengurangi biaya operasional dan meningkatkan kualitas (dan kuantitas) barang-barang manufaktur.

Manfaat lainnya termasuk keselamatan pekerja yang lebih besar, peningkatan produktivitas, dan kesalahan manusia yang lebih sedikit. Tujuan Maintenance Management Semua jenis Maintenance Management memiliki tujuan untuk menilai produksi dan mengidentifikasi metode dan prosedur yang paling efektif dalam bidang tertentu.

laporan dari CMMS, misalnya, memungkinkan Anda mengontrol pengeluaran, menjadwalkan pekerjaan secara efisien, dan meminimalkan kegagalan dan kerusakan peralatan. Tujuan utama Maintenance Management meliputi: Manajemen biaya/penganggaran: Solusi Maintenance Management memberi manajer pengetahuan yang dibutuhkan untuk mengalokasikan uang anggaran dengan tepat.

Manajemen biaya sangat penting karena beberapa biaya merupakan penggunaan sumber daya perusahaan yang lebih efisien daripada yang lain. Manajer pemeliharaan mungkin perlu membeli suku cadang baru untuk suatu aset, misalnya. Dia mungkin harus memilih antara komponen yang lebih murah, kurang tahan lama dan komponen yang lebih mahal dan lebih tahan lama.

Alokasi tenaga kerja dan sumber daya: Menjadwalkan dan mendistribusikan waktu dan sumber daya tenaga kerja sehingga mereka paling produktif adalah aspek penting dari produktivitas.

Maintenance Management menyediakan manajer dengan gambaran yang komprehensif dari seluruh prosedur untuk membantu dalam menentukan tingkat prioritas dari berbagai operasi. Misalnya, jika manajer perawatan perlu memastikan pengiriman produk tepat waktu, dia dapat memprioritaskan perawatan forklift untuk memastikan produk dapat dipindahkan tanpa gangguan melintasi gudang dan ke truk pengiriman.

Kepatuhan dan peraturan: Teknologi Maintenance Management memfasilitasi kepatuhan terhadap peraturan lokal, negara bagian, dan federal. Misalnya, mungkin tampak lebih ekonomis untuk mengalokasikan satu operator ke aset tertentu, meskipun ada persyaratan hukum bahwa dua staf ditugaskan untuk alasan keamanan. Mengurangi waktu henti dan kerugian: Dengan menerapkan program pemeliharaan terencana, program Training Maintenance Management yang berhasil mengurangi hilangnya waktu produktif yang disebabkan oleh kegagalan.

Lebih sedikit penghentian produksi menghasilkan lebih sedikit kerugian pendapatan. Memperpanjang masa manfaat aset: Bisnis banyak berinvestasi dalam mesin. Prosedur Maintenance Management memastikan bahwa semua peralatan dan infrastruktur dalam kondisi baik setiap saat.

Pemeliharaan rutin meningkatkan masa pakai mesin, bangunan, dan komponen lainnya dengan mengurangi keausan. Selain meningkatkan masa manfaat aset, Maintenance Management juga meningkatkan peralatan saat ini dengan perubahan, penambahan, atau penambahan barang murah. Program Training Maintenance Management harus mencakup pelatihan staf dalam keterampilan pemeliharaan khusus, mempromosikan keselamatan operasional, memberi nasihat tentang perolehan, pemasangan, dan pengoperasian mesin, dan meningkatkan kualitas produk.

 

Temukan tren pemeliharaan: Meneliti data historis memberi manajer gambaran yang jelas tentang apa yang terjadi dalam operasi sehari-hari. Misalnya, perangkat lunak dapat mengungkapkan mengapa suatu aset tampaknya terus-menerus berkinerja buruk.