Fleksibel Kemasan

Bukan rahasia lagi bahwa salah satu tren terbesar dalam industri pengemasan telah beralih dari pengemasan kaku ke fleksibel. Berjalan melalui toko kelontong setahun yang lalu (apalagi 10 tahun yang lalu) memberikan pandangan yang sama sekali berbeda hari ini yang tidak ada hubungannya dengan produk – ini adalah paketnya!

Untuk pemeriksaan yang lebih mikroskopis, apa arti tren ini untuk kantong berdiri atau tas bantal vs. kaleng logam atau stoples kaca? Bagaimana beralih metode pengemasan menguntungkan konsumen dan produsen?

Pada bulan Februari 2016, Grup Fredonia memperkirakan dalam studi #3383 bahwa pada tahun 2020 permintaan kantong akan tumbuh 4,4% menjadi 10,1 miliar di AS. Pasar kaleng logam, bagaimanapun, diperkirakan akan mengalami pertumbuhan yang lebih lambat sebesar 2%.

Sementara 4,4% adalah CAGR yang mengesankan, popularitas sebenarnya dari kantong berdiri dari 2016 hingga 2020 melampaui perkiraan tersebut. Menurut laporan ini dari Februari 2021 , pasar kantong berdiri di Amerika Utara diproyeksikan menunjukkan CAGR lebih dari 6% antara sekarang dan 2027.

CAGR kemasan fleksibel terus melampaui pilihan kemasan kaku.

Apakah itu mengganti kaleng sup atau saus # 10 ke kantong bantal yang dibuat oleh kantong cair atau mengubah sekaleng kacang menjadi kantong berdiri yang dibuat oleh mesin kemasan kantong berdiri , daya tariknya menjadi lebih umum. Sebelum kita menyelami lima alasan utama mengapa produsen beralih ke kemasan fleksibel vs kemasan kaku, mari kita lihat perbedaan di antara keduanya.

Apa itu Kemasan Fleksibel?

Kemasan fleksibel terbuat dari bahan yang mudah dimanipulasi – baik kosong atau diisi. Bahan-bahan ini, biasanya disebut sebagai film, dapat dibuat dari berbagai macam substrat yang berbeda seperti kemasan plastik dengan kepadatan rendah, kertas, logam, dan seringkali kombinasi dari ketiganya.

Kemasan fleksibel sangat ringan namun seringkali masih sangat tahan lama, mampu menahan desakan dan perubahan suhu atau tekanan apa pun yang menyertai transportasi jarak jauh.

Apa itu Kemasan Kaku?

Kemasan kaku seperti namanya juga menggambarkan tidak mudah dimanipulasi dan seringkali tidak dapat diperbaiki jika kemasannya rusak jika jatuh atau mengalami perubahan suhu atau tekanan yang drastis.

Kemasan Kaku sering dibuat dari plastik kaku seperti polietilen densitas tinggi atau dari logam atau kaca berlapis. Kaleng logam atau wadah plastik kaku jauh lebih ringan dibandingkan stoples kaca tetapi masih beberapa kali lebih berat daripada kemasan fleksibel dari jumlah produk yang sama.

Apa yang kita minta dari kemasan?

Pada akhirnya, hal terpenting yang kami minta dari kemasan, terlepas dari apakah itu kemasan fleksibel atau kaku, adalah untuk melindungi produk kami. Di masa lalu, pengemasan yang kaku diperlukan untuk melindungi beberapa jenis produk, seperti saus, sup, atau produk cair lainnya secara memadai .

Tetapi karena teknologi mesin film dan pengemasan telah meningkat, hal ini tidak lagi terjadi. Dan ada beberapa alasan mengapa peralihan ke kemasan fleksibel sangat meningkatkan efisiensi dan pengalaman konsumen dari banyak kategori produk:

  1. Pengurangan limbah

Pengurangan limbah adalah prioritas utama di sebagian besar perusahaan. Menghemat biaya, lebih baik bagi lingkungan, dan berdampak positif bagi perekonomian. Dalam hal pengemasan yang berkelanjutan , kantong ini menonjol secara signifikan di bidang pengurangan limbah.

Dalam studi Fres-co baru -baru ini yang membandingkan kaleng pasta tomat #10 dengan kantong, ditentukan bahwa ada pengurangan 85% limbah dengan kemasan utama setelah beralih dari kaleng ke kantong. Bayangkan saja jika itu dibandingkan dengan toples kaca juga… Cukup mengesankan.

Penghematan biaya tidak berakhir di situ. Pengurangan limbah tumpah ke area lain ketika ada transisi ke tas bantal atau kantong berdiri. Kami melihat penurunan limbah ini dengan bahan bakar, start-up, TPA, dan ruang. Berbicara tentang ruang, ini membawa kita ke alasan kedua mengapa lebih masuk akal untuk menggunakan kemasan fleksibel daripada kaleng atau toples.

  1. Ruang

Untuk memberi Anda gambaran tentang jumlah ruang yang dapat dihemat, Liquiflex memberi tahu kami bahwa 98 palet kaleng sama dengan 1 palet film. Ruang penyimpanan adalah masalah konstan dengan gudang dan pabrik. Dapatkah Anda membayangkan memberikan solusi ini kepada tim Anda yang stres karena kurangnya ruang mencegah mereka menyelesaikan tujuan, memulai produksi, atau memesan bahan yang mereka butuhkan?

Konsumen juga diuntungkan dari penghematan tempat ini. Fleksibilitas kantong dan bobot yang lebih ringan memungkinkan lebih banyak produk yang dikemas untuk disimpan di lokasi yang diinginkan.

  1. Sahabat Lingkungan

Kita menjadi lebih sadar akan lingkungan dan peduli tentang dampak yang kita miliki di dunia ini. Kami tidak hanya ingin lebih berwawasan lingkungan, tetapi kami juga semakin dituntut oleh pemerintah untuk memasukkan kebijakan ramah lingkungan dalam program kami. Karena kaleng dapat didaur ulang, ada kesalahpahaman umum bahwa ini adalah cara yang ramah lingkungan. Hal ini tidak terjadi. Pengurangan sampah menyebabkan kantong menjadi lebih ramah lingkungan. Studi kasus Fres-co memberi tahu kami bahwa:

“Dengan asumsi bahwa kaleng didaur ulang pada tingkat 62%, kantong laminasi didaur ulang pada tingkat 0%, dan paket sekunder dalam hal ini didaur ulang pada 70%; ada pengurangan bahan kemasan total 40%, atau 4.689 pon kemasan per 100.000 pon produk. Akibatnya, berat kemasan yang dikirim ke TPA berkurang 27%…..meskipun tingkat daur ulangnya, kantongnya jauh lebih ringan daripada kalengnya, sehingga kaleng tersebut tidak dapat mengimbanginya. pengurangan sumber yang signifikan dari yang pertama.”

  1. Opsi Lebih Sehat

Seiring bertambahnya usia, makan sehat menjadi semakin menjadi prioritas. Milenial mencapai tahun-tahun pengeluaran utama mereka, saat mereka membangun karier dan keluarga. Menurut Bruce Horowitz dari USA saat ini, generasi muda lebih peduli tentang makan organik, pengawet dalam makanan, dan bahan-bahan. Bahkan, mereka sangat khawatir sehingga mereka rela mengeluarkan lebih banyak uang untuk makan lebih sehat.

Masalah kesehatan dengan penggunaan kaleng logam #10 sebagian besar difokuskan pada penggunaan BPA (Bisphenol A). The Mayo Clinic menjelaskan bahwa BPA telah dikaitkan dengan berbagai efek kesehatan negatif.

Mereka benar-benar merekomendasikan menghindari makanan kaleng! Sebagai akibat dari masalah kesehatan, banyak perusahaan, seperti Campbell Soup beralih dari kaleng berlapis BPA. Namun, banyak yang masih memproduksi dengan BPA dan konsumen mungkin tidak mengetahui apakah logam tersebut dapat mengandung BPA atau tidak.

Bahan kimia ini bukan satu-satunya perhatian. Lapisan tipis yang digunakan untuk melapisi kaleng masih bisa dikompromikan, terutama dengan makanan asam. Hal ini dapat menyebabkan kebocoran kaleng atau aluminium ke dalam makanan.

Kontaminasi dapat menyebabkan masalah kesehatan gastrointestinal dan neurologis. Dan jangan lupa bahwa begitu kaleng dibuka, kemungkinan logam akan bocor ke dalam makanan semakin besar.

By jago

Mister Jago Hadir untuk berbagi berbagai informasi seputar pemasaran online dan Pembuatan webiste WordPress. Jika anda butuh referensi lebih, silahkan kunjungi : https://www.salimdigital.com/blog-salim/