Menulis buku terdengar sulit, tetapi bukan? Bagi sebagian penulis, menulis adalah salah satu proses kreatif dalam hidup. Kemampuan manusia untuk menulis memiliki sejarah yang panjang, dan sejak ditemukannya alfabet, manusia mulai menuliskan pemikirannya di atas kertas untuk dibaca orang lain.

Menulis dalam teks yang sangat panjang terdengar sangat langka akhir-akhir ini, terutama bagi banyak orang yang terbiasa dengan “copy-paste”. Tulisan gemah-ripah tidak lagi hingar bingar.

Syukurlah, sekarang setelah dunia buku lepas landas, ada banyak penerbit baru yang merintis jalan mereka sendiri.

Sebenarnya menulis buku tidak terlalu sulit, asal kita bisa menemukan langkah yang tepat dan terarah. Untuk membantu Anda mencapai hal ini, kami memberikan beberapa langkah efektif untuk menulis buku.

temukan idemu

Salah satu hal terpenting untuk membuat buku Anda sukses adalah menemukan ide-ide besar. Sayangnya, ide tidak datang begitu saja, terkadang ide datang dengan sendirinya. Namun masalah datang silih berganti, dan Anda enggan melanjutkannya. Saya ingat J.K. Rowling mendapat ide untuk Harry Potter pada tahun 1990 ketika keretanya pergi dari Manchester ke London’s King’s Cross.

Dan bagaimana dengan diri kita sendiri, tentunya tidak banyak orang yang menemukan ide-ide besar seperti itu. Untuk melakukan ini, mulailah dengan mengajukan pertanyaan sederhana kepada diri sendiri:

  • Apa yang ingin saya tulis?
  • Sesuatu yang penting untuk ditulis?
  • Siapa yang mau membaca karya saya?
  • Apakah ide tersebut bekerja secara efektif?

Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini pasti akan membantu Anda menemukan opsi penulisan terbaik untuk buku Anda. Di sisi lain, lihat koleksi Anda untuk melihat bagaimana hal itu dapat membantu Anda mengarahkan tulisan Anda.

Ketik Teliti gaya tulisan Anda

Melihat diri sendiri adalah yang terpenting, dan Anda dapat melihat pekerjaan Anda sebelumnya, mulai dari catatan pribadi hingga posting media sosial yang Anda tulis. Jangan pernah malu untuk melihat karya sendiri, Anda mungkin akan terkejut melihat karya sendiri, bahkan tahu ketika karya Anda sendiri begitu cair.

Tetapi jika Anda ingin menulis sesuatu yang berbeda, Anda dapat melihat buku terlaris di pasar, atau memeriksa situs BookDepository, mereka sangat baik dalam memetakan buku berdasarkan genre. Jadi kita akan tahu apa yang orang suka baca.

membuat garis besar

Saat menulis buku, yang terbaik adalah menguraikan isi buku untuk memfasilitasi kelancaran penulisan buku. Sebelum menulis artikel ini, saya sendiri membuat beberapa poin penting untuk disampaikan. Dengan membuat poin, kita akan tahu poin mana yang perlu ditekankan untuk menyampaikan informasi itu kepada pembaca.

Berbeda dengan novel, outline tentu berbeda, dan yang paling berbeda adalah titik konflik yang tercipta dalam novel.

Garis besar tulisan ada di awal, tengah, dan akhir, dan tentu saja kita ingin buku itu berjalan sesuai alurnya. Yang paling penting adalah Anda memiliki karakter tulisan Anda sendiri.

Mulailah dengan yang menarik

Setelah kita menguraikan penulisan buku, bagian tersulit adalah bagian pertama, karena awal adalah tempat pembaca pertama pergi. Seperti portal Anda ke dunia buku.

Di bagian pembukaan buku, bagaimana pembaca tertarik. Begitu mereka melihat sampulnya, pembaca akan melihat awal buku.

Tentu pada awalnya Anda harus mencoba, bukan hanya hal-hal umum, contohnya adalah novel Milan Kundera. Dia memiliki karakter pengantar yang sangat berbeda, diskusi awal berbeda, dan untuk beberapa alasan kami tiba-tiba masuk ke cerita yang berbeda.

Fokus pada gaya penulisan Anda

Jika Anda belum menemukan gaya menulis Anda sendiri, gaya menulis tidak selalu berkaitan dengan karakteristik tulisan Anda. Anda mungkin mengikuti gaya penulisan orang lain, seperti Bertrand Russell, ketika dia menulis, dia mencoba mengikuti gaya penulisan John Stuart Mill.

Dengan mengikuti gaya penulisan penulis lain, Anda akan dapat menemukan gaya penulisan Anda sendiri seiring waktu.

Jika Anda belum menemukannya, cobalah menuliskannya sesekali di waktu senggang Anda, atau segera tulis ketika Anda memiliki sesuatu untuk dikatakan.

Sebenarnya, rasanya menyenangkan untuk menulis segera setelah Anda memiliki ide, yang tidak hanya meningkatkan gaya menulis Anda. Tetapi juga meningkatkan kosa kata dan variasi kalimat.

pikirkan tentang pembaca Anda

Sedangkan menulis adalah salah satu bentuk pengungkapan gagasan. Kita juga perlu tahu apa yang disukai pembaca. Pembaca tidak ingin membuat sesuatu yang berbeda atau bahkan memahami apa yang Anda tulis.

Cara mengetahui apa yang disukai pembaca dengan melakukan riset di website penjualan buku. Situs BookDepostory sudah menunjukkan buku mana yang paling laris.

Namun lain halnya, jika Anda menulis untuk sebuah segmen, tentu Anda sudah memiliki alasan untuk menulis buku itu sendiri. Memang, buku yang bagus tidak harus menjadi buku terlaris, dan ada banyak buku yang menginspirasi penulis hebat, tetapi tidak berasal dari buku terlaris.

Tetapkan tujuan menulis

Menetapkan tujuan menulis adalah hal terpenting dalam menulis sebuah buku, dan ternyata banyak orang yang mengajarkannya. Mulailah dengan membiasakan menulis 500-750 kata sehari, cara ini sangat berguna bagi orang yang sama sekali tidak terbiasa menulis.

Dengan asal mula graffiti 500-750 kata sehari, lambat laun saya merasa tulisan saya tidak bertambah, sampai batas tertentu tidak bisa saya rasakan, dan setiap tulisan mencapai 1500-2000 kata. Jika Anda terbiasa dengan ini, Anda dapat menetapkan tujuan penulisan buku Anda sendiri.

Menulis buku ini bukanlah kesenangan, juga bukan kompetisi semalam. Menulis adalah menyimpan kata-kata. Bahkan, bagi saya pribadi, menyelesaikan satu buku dalam waktu kurang dari setahun sangatlah cepat.

Siapkan program penulisan

Kalian pasti sudah tahu kan jika keseharian kita suka menghalang-halangi apa yang kita inginkan, apalagi mereka yang sudah terlanjur terjebak dalam dunia kerja, maka waktu menulis akan menjadi hal yang sempit bagi kalian.

Tetapi cobalah untuk merencanakan waktu hari Anda di mana Anda bisa melewati hari itu. Pertanyaan dasarnya adalah ini:

  • Kapan saya paling bebas? dalam sehari atau seminggu?
  • Kapan tulisan saya akan lebih produktif?
  • Bagaimana cara menjadwalkan setiap sesi menulis?
  • Setelah Anda memeriksa diri sendiri, Anda akan tahu bagaimana Anda menggunakan jadwal Anda dan mengatur waktu menulis Anda sendiri. Jangan terlalu lama, nanti kamu bosan. Tujuannya agar cepat selesai, malah tulisanmu makin jelek.

Setelah naskah bukumu selesai, kini saatnya kamu mulai mencari jasa cetak buku yang terbaik dan kredibel.