Sejak diperkenalkannya internet, telah terjadi ekspansi dramatis dalam cara kita memperoleh informasi. Ada banyak berita unik dan menarik yang muncul setiap hari di internet. Saat ini, kita dapat berkeliling dunia hanya dengan mengklik mouse berkat media online. Kita dapat memperoleh dosis harian informasi terbaru dari banyak sumber, yang mencakup segala hal mulai dari berita utama hingga skor olahraga. Namun, algoritme yang digunakan oleh platform media sosial, bukan pers, yang bertanggung jawab untuk mencari dan memverifikasi konten yang kita baca secara online. Misalnya, pembaruan terbaru Facebook yang menyatakan tidak akan lagi memprioritaskan sumber berita dari media mapan di atas yang lain didasarkan pada algoritme, bukan penilaian manusia. Keputusan ini dibuat sebagai bagian dari upaya berkelanjutan Facebook untuk mengurangi bias dalam umpan beritanya.

Hal yang sama berlaku untuk mesin pencari yang disediakan oleh Google. Kesan yang tersisa bagi kita adalah bahwa algoritme yang mendorong pengalaman kami di media sosial lebih dapat diandalkan daripada konten yang disebarluaskan oleh platform ini. Jika ini benar, maka timbul pertanyaan mengapa masih ada sekitar 29 juta orang yang tinggal di Amerika Serikat yang percaya pada teori konspirasi. Mengapa begitu banyak orang masih percaya bahwa gagasan sci-fi seperti Area 51 dan lainnya ada?

Mengapa begitu banyak orang tidak mempercayai media berita, lembaga keuangan, dan perusahaan besar? Responnya terdiri dari dua bagian. Untuk memulai, algoritma yang digunakan di internet tidak seharusnya terbuka. Mereka menyebarkan informasi sesuai dengan seperangkat pedoman yang sulit untuk diartikulasikan kepada khalayak umum. Kedua, algoritme dapat mengalami perubahan kapan saja. Ketika hal seperti ini terjadi, anggota media terpaksa mempertimbangkan apakah pemberitaan mereka berprasangka atau tidak. Meningkatkan tingkat transparansi algoritme dan memudahkan pengguna untuk memahaminya akan sangat membantu dalam mendapatkan kepercayaan orang.

Sayangnya, tidak ada seorang pun di media yang mengomentari hal ini. Faktanya, outlet media besar sebagian besar bertanggung jawab atas aura misteri yang telah menyelimuti algoritma selama beberapa dekade. Ini telah terjadi sejak algoritma pertama kali dikembangkan. Ini karena, sebagian besar, ketika melaporkan karya peneliti, mereka salah mengutip peneliti atau salah menafsirkan apa yang dikatakan peneliti. Sebagai konsekuensinya, orang mulai melihat algoritme sebagai kekuatan jahat, bukan sebagai sumber kemanjuran dan produktivitas. Cara orang berpikir tentang algoritme dan cara mereka berinteraksi dengannya telah dipengaruhi secara signifikan sebagai akibatnya. Sudah saatnya hal itu diubah.

Saat melaporkan algoritme, organisasi berita besar harus memberi mereka keuntungan dari keraguan dan menganggap bahwa mereka mencoba menjelaskan sesuatu. Jika tidak, atau jika ada tetapi algoritmanya diubah, maka ini harus dicatat sebagai fakta. Paling tidak, jurnalis harus diminta untuk memberikan penjelasan mengapa mereka melaporkan algoritma tertentu ketika algoritma itu kemungkinan besar akan berubah atau sudah berubah. Keyakinan orang-orang dalam proses algoritmik dapat sangat ditingkatkan jika dibuat lebih transparan.

By mirfan